Pesangon PHK Dipangkas Jadi 25 Kali Upah, Ini Hitungannya

JAKARTA,Lampusatu.com – Rancangan Undang-undang (RUU) Cipta Kerja menuai polemik bagi buruh. Salah satu yang dipermasalahkan adalah pesangon pemutusan hubungan kerja (PHK) yang diturunkan dari 32 kali upah menjadi 25 kali upah, dengan rincian 19 kali upah ditanggung pemberi kerja dan 6 kali upah ditanggung melalui program Jaminan Kehilangan Pekerjaan (JKP).

Sekretaris Jenderal Organisasi Pekerja Seluruh Indonesia (OPSI) Timboel Siregar mengatakan besaran pesangon tersebut hanya untuk pekerja dengan waktu kerja di atas 24 tahun dan dengan alasan tertentu. Jadi, besaran pesangon tersebut sebenarnya juga tidak bisa dinikmati oleh semua pekerja selama ini.

“32,2 kali upah itu adalah pesangon paling tinggi dan itu didapat untuk pekerja-pekerja yang punya usia kerja 24 tahun ke atas. Alasan PHK-nya juga tertentu, satu karena meninggal dunia, dua karena pensiun, tiga karena di PHK karena efisiensi, empat karena perusahaan merger tidak boleh ikut perusahaan baru, jadi tidak seluruh PHK (dapat 32,2 kali upah),” kata Timboel kepada detikcom, Senin (5/10/2020).

Mari kita coba buat simulasinya. Seorang pekerja sebut saja Andin memiliki gaji pokok sesuai upah minimum provinsi (UMP) Jakarta saat ini Rp 4,2 juta. Setelah bekerja selama 8 tahun 3 bulan, dia terpaksa berhenti kerja karena perusahaan melakukan efisiensi. Berapa uang pesangon yang diterima Andin?

Berdasarkan draft RUU Cipta Kerja yang diterima detikcom dari sumber, Senin (10/5/2020), dengan masa kerja 8 tahun atau lebih, Andin mendapat pesangon 9 bulan upah. Di dalam UU Nomor 13 2003 yang dulu, jika pekerja kena PHK dengan alasan efisiensi maka perusahaan berhak memberikan 2 x 9 bulan upah = 18.

Ditambah dengan uang penghargaan masa kerja yang termasuk 6 tahun atau lebih tetapi kurang dari 9 tahun, Andin mendapat 3 bulan upah. Itu berarti 18 (pesangon) + 3 = 21.

Jika sudah ditentukan jumlah pesangon (21), dikalikan dengan gaji Andin Rp 4,2 juta = Rp 88,2 juta, segitu uang pesangon yang diterima Andin.

Selain itu, berikut perhitungan uang pesangon paling sedikit:

a. Masa kerja kurang dari 1 tahun, 1 bulan upah.
b. Masa kerja 1 tahun atau lebih tetapi kurang dari 2 tahun, 2 bulan upah.
c. Masa kerja 2 tahun atau lebih tetapi kurang dari 3 tahun, 3 bulan upah.
d. Masa kerja 3 tahun atau lebih tetapi kurang dari 4 tahun, 4 bulan upah.
e. Masa kerja 4 tahun atau lebih tetapi kurang dari 5 tahun, 5 bulan upah.
f. Masa kerja 5 tahun atau lebih, tetapi kurang dari 6 tahun, 6 bulan upah.
g. Masa kerja 6 tahun atau lebih tetapi kurang dari 7 tahun, 7 bulan upah.
h. Masa kerja 7 tahun atau lebih tetapi kurang dari 8 tahun, 8 bulan upah.
i. Masa kerja 8 tahun atau lebih, 9 bulan upah.

Sedangkan perhitungan uang penghargaan masa kerja ditetapkan berdasarkan:
a. masa kerja 3 tahun atau lebih tetapi kurang dari 6 tahun, 2 bulan upah.
b. masa kerja 6 tahun atau lebih tetapi kurang dari 9 tahun, 3 bulan upah.
c. masa kerja 9 tahun atau lebih tetapi kurang dari 12 tahun, 4 bulan upah.
d. masa kerja 12 tahun atau lebih tetapi kurang dari 15 tahun, 5 bulan upah.
e. masa kerja 15 tahun atau lebih tetapi kurang dari 18 tahun, 6 bulan upah.
f. masa kerja 18 tahun atau lebih tetapi kurang dari 21 tahun, 7 bulan upah.
g. masa kerja 21 tahun atau lebih tetapi kurang dari 24 tahun, 8 bulan upah.
h. masa kerja 24 tahun atau lebih, 10 bulan upah.

Ketentuan lebih lanjut mengenai besaran uang pesangon serta uang penghargaan masa kerja ketika terjadi PHK diatur dalam Peraturan Pemerintah (PP).

 

 

Sumber : detik.com

Berita terbaru

Jelang Soft Launching Akhir Tahun Ini, Menhub Didampingi Bupati Subang Tinjau Proyek Pelabuhan Patimban

SUBANG,Lampusatu.com - Menteri Perhubungan Republik Indonesia, Budi Karya Sumadi didampingi Bupati Subang H.Ruhimat, Sabtu (31/10/2020) kembali meninjau progres pembangunan proyek pelabuhan patimban di Kecamatan...

Polsek Jalancagak Bagikan Sembako ke Warga Terdampak Covid-19

SUBANG,Lampusatu.com - Jajaran Polsek Jalancagak Polres Subang kembali menggelar bakti sosial dengan membagikan sembako berupa 5 kilogram beras khususnya warga kurang mampu yang terdampak...

Masa Sanggah Hasil Seleksi CPNS Dibuka Besok, Begini Langkahnya

JAKARTA,Lampusatu.com - Berbagai instansi hari ini telah mengumumkan hasil seleksi calon pegawai negeri sipil (CPNS). Bagi peserta yang tidak lolos akan diberikan masa sanggah selama...

Jadwal Siaran Langsung Liga Inggris: Man Utd vs Arsenal

Lampusatu.com - Manchester United akan menjamu Arsenal pada lanjutan Liga Inggris akhir pekan ini, Minggu (1/11). Berikut jadwal siaran langsung Man Utd vs Arsenal di Liga Inggris. Man...

Berita Terkait

Jelang Soft Launching Akhir Tahun Ini, Menhub Didampingi Bupati Subang Tinjau Proyek Pelabuhan Patimban

SUBANG,Lampusatu.com - Menteri Perhubungan Republik Indonesia, Budi Karya Sumadi didampingi Bupati Subang H.Ruhimat, Sabtu (31/10/2020) kembali meninjau progres pembangunan proyek pelabuhan patimban di Kecamatan...

Polsek Jalancagak Bagikan Sembako ke Warga Terdampak Covid-19

SUBANG,Lampusatu.com - Jajaran Polsek Jalancagak Polres Subang kembali menggelar bakti sosial dengan membagikan sembako berupa 5 kilogram beras khususnya warga kurang mampu yang terdampak...

Masa Sanggah Hasil Seleksi CPNS Dibuka Besok, Begini Langkahnya

JAKARTA,Lampusatu.com - Berbagai instansi hari ini telah mengumumkan hasil seleksi calon pegawai negeri sipil (CPNS). Bagi peserta yang tidak lolos akan diberikan masa sanggah selama...

Jadwal Siaran Langsung Liga Inggris: Man Utd vs Arsenal

Lampusatu.com - Manchester United akan menjamu Arsenal pada lanjutan Liga Inggris akhir pekan ini, Minggu (1/11). Berikut jadwal siaran langsung Man Utd vs Arsenal di Liga Inggris. Man...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini