Kartini dan Pemikiran tentang Perempuan Berani, Mandiri, dan Penuh Perjuangan

13

Lampusatu.com – Pejuang dan pelopor kemajuan perempuan Indonesia. Begitulah sosok Raden Ajeng Kartini dikenal.

Kartini memang bukan pahlawan yang namanya besar karena ikut angkat senjata dalam suatu peperangan. Kepahlawanannya tak dinilai dari perjuangan fisik.

Nama Kartini besar lewat pemikiran, ide, dan gagasannya tentang emansipasi perempuan.

Maka, tak berlebihan jika dikatakan bahwa kemajuan yang diraih perempuan Indonesia hingga di titik ini merupakan buah dari pemikiran dan kepahlawanan Kartini.

Sejak lama Kartini ingin agar perempuan Indonesia menjadi berani dan mandiri.

Impian itu tercermin salah satunya melalui surat-surat yang Kartini tulis. Ya, sedari muda Kartini gemar bersurat dengan sejumlah sahabat pena.

Melalui surat-surat itu Kartini banyak bertukar pikiran. Bahkan, sebagian besar pemikiran dan gagasannya tentang emansipasi perempuan didapat setelah berkorespondensi dengan para sahabat pena.

Adalah Estella Zeehandelar, pegawai pos di Belanda yang menjadi salah seorang sahabat pena Kartini.

Kepada Stella, demikian perempuan itu disapa, Kartini mengungkapkan keinginannya berkenalan dengan gadis yang berani, mandiri, dan penuh semangat.

Baca juga  Kisah Inspiratif Roni Bodax, Pria Bertato yang Kini Hijrah Jadi Pendakwah

Kartini juga menyampaikan harapannya tentang perempuan yang berjuang untuk masyarakat luas. Surat itu ditulis pada 25 Mei 1899.

“Saya ingin sekali berkenalan dengan seorang ‘gadis modern’, yang berani, yang mandiri, yang menarik hati saya sepenuhnya. Yang menempuh jalan hidupnya dengan langkah cepat, tegap, riang, dan gembira, penuh semangat dan keceriaan.”

“Gadis yang selalu bekerja tidak hanya untuk kebahagiaan dirinya saja, tetapi juga berjuang untuk masyarakat luas, bekerja demi kebahagiaan banyak sesama manusia.”

Demikian dikutip dari buku Surat-surat Kartini. Renungan tentang dan untuk Bangsanya (1979) yang diterjemahkan Sulastin Sutrisno.

Dalam suratnya, Kartini memperkenalkan diri sebagai putri dari bupati Jepara.

Kartini menyebut dirinya merupakan anak perempuan kedua yang memiliki lima orang saudara laki-laki dan perempuan.

Sementara, almarhum kakeknya merupakan bupati di Jawa Tengah yang memiliki kemajuan berpikir.

“Bukankah ini suatu kelimpahan? Almarhum kakek saya, Pangeran Ario Tjondronegoro dari Demak yang sangat menyukai kemajuan, adalah bupati di Jawa Tengah pertama yang membuka pintunya untuk tamu dari seberang lautan, yaitu peradaban Barat. Semua putranya, yang mengenyam pendidikan Eropa, mewarisi cintanya akan kemajuan (berpikir) ayah mereka”, tulis Kartini dalam surat.

Baca juga  Tingkatkan Minat Baca, Ranggon Buku Bareng Karang Taruna Desa Cicadas Gelar 'Ngabatik'

Kepada Stella, Kartini lantas bercerita tentang kondisi perempuan di Hindia Belanda. Bahwa perempuan sulit lepas dari belenggu adat.

Kartini bahkan menganggap perempuan bagai hidup dalam bui.

Sebagai seorang yang besar di lingkungan bangsawan, adat istiadat pun melekat erat pada diri Kartini.

Meski besar di keluarga berpendidikan sekalipun, Kartini mengungkap bahwa perempuan di kalangan bangsawan tetap sulit mendapatkan hak atas pendidikan tinggi.

Sebab, adat dan tradisi saat itu tak membolehkan perempuan yang sudah akil baligh untuk keluar rumah, termasuk ke sekolah.

Kartini pun merasa begitu terasingkan dan tak punya banyak pilihan untuk menentukan pilihan dalam hidupnya.

“Pada usia 12 tahun saya harus tinggal di dalam rumah. Saya harus masuk ‘kotak’. Saya dikurung di dalam rumah, sama sekali terasing dari dunia luar. Saya tidak boleh kembali ke dunia itu selagi belum didampingi suami, seorang laki-laki yang asing sama sekali, yang dipilih orangtua kami untuk kami, tanpa sepengetahuan kami,” tulis Kartini.

Baca juga  Sempat Dihina Keluarganya, Rosi Jadi Lulusan Terbaik STIE Perbanas

Namun demikian, Kartini merasa lebih beruntung. Sebab, keluarganya cenderung lebih terbuka.

Hingga usia 16 tahun Kartini masih diizinkan menikmati kehidupan di luar rumah. Ia masih boleh menikmati usia lajangnya.

“Alhamdulillah.. Alhamdulillah saya boleh meninggalkan penjara saya. Sebagai orang bebas yang tidak terikat kepada seorang suami yang dipaksakan kepada saya…”

“Pertama kali dalam hidup kami, kami diperkenankan meninggalkan kota kediaman kami dan ikut pergi ke Ibu Kota untuk menghadiri semua perayaan yang diselenggarakan di sana sebagai penghormatan kepada Sri Ratu (Belanda)”.

Dari surat-surat itu nampak bahwa Kartini begitu antusias terhadap dunia luar. Dari situlah semangat Kartini untuk memajukan perempuan Indonesia terus tumbuh.

Hingga kini nama Kartini masih harum dikenang sebagai pahlawan emansipasi perempuan.

Sumber : Kompas.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini