Connect with us

TNI

Danyon Armed 9 Pasopati Kostrad Ajak Milenial Pelihara Semangat Perjuangan Para Pahlawan

Published

on

Foto: Danyon Armed 9 Pasopati Kostrad, Mayor Arm Andi Achmad Afandi disela rutinitasnya.

PURWAKARTA,Lampusatu.com – Merdeka atau mati, demikian pilihan kata yang digunakan dalam perjuangan mempertahankan kemerdekaan dan mengusir penjajah pada 10 November 1945. Pada masa 73 tahun lalu, ribuan orang kehilangan nyawanya dalam pertempuran di Surabaya.

Danyon Armed 9 Pasopati Kostrad,  Mayor Arm Andi Achmad Afandi mengajak generasi muda alias milenial untuk tetap menghargai perjuangan para pahlawan yang telah gugur di pertempuran demi Indonesia dengan tetap menjaga keutuhan bangsa dan negara Republik Indonesia.

“Kita semua khususnya generasi milenial saat ini harus tetap mengingat bahwa negera ini bisa berdiri sampai dengan saat ini adalah jerih payah para pahlawan kita. Oleh karena itu tugas kita saat ini adalah untuk tetap menjaganya,” katanya, saat ditemui di markas Batiyon Armed 9 Pasopati Kostrad, Minggu (10/11/2019).

Baca juga  Komandan Lanud Suryadarma Resmikan Lapangan Tenis Rajawali

Generasi muda, kata dia, harus memelihara semangat perjuangan para pahlawan dengan memaknai sebagai suatua buah perjuangan juga di era saat ini.

“Sehingga dengan demikian dengan kita menyadari dan menghargai perjungan para pendahulu kita, maka kita menjadi pahlawan masa kini,” imbuh Andi.

Artinya bahwa setiap orang, lanjut dia, bisa menjadi pahlawan di bidangnya masing-masing dengan bekerja keras dan mengisi kemerdekaan yang ada dengan hal-hal positif.

Baca juga  Letkol Tek I Wayan Djoni Nugraha Resmi Jabat Danskadik 303

“Menjadi pahlawan itu tidak harus menjadi seorang tentara dengan mengangkat senjata. Tetapi menjadi seorang yang memiliki prilaku yang baik dengan tidak menyebarkan berbagai berita bohong merupakan bagian dari pahlawan. Kita bisa menjadi pahlawan bagi diri kita sendiri dan lingkungan kita, jika kita tidak terlibat dalam menyebarkan hoaks serta tidak menjadi provokator yang berujung pada konflik,” tambah dia.

Generasi milenial saat ini, kata perwira TNI yang dikenal dengan keramahanya itu juga harus bisa berinovasi bagi pembangunan di negara ini serta mampu mengharumkan nama bangsa sebagai bagian dari mengisi kemerdekaan yang diperoleh saat para pahlawan berjuang.

Baca juga  KKN, Mahasiswa UNSIKA Gelar Sosialisasi Tentang Kewirausahaan, UMKM, dan Bank Sampah di Desa Darangdan Purwakarta

“Bangsa yang besar adalah bangsa yang terus mengingat jasa pahlawannya. Namun, sebagai bangsa yang besar di era digital, ingatan atas heroisme para pejuang negeri ini harus ditransformasikan sebagai keberanian generasi milenial untuk berkontestasi menggunakan ide-ide kreatif. Kontestasinya meluas pada spektrum antarnegara, lintas benua,”pungkasnya.

 

 

Alif